Aku datang untuk pergi...

Aku datang untuk pergi...

Sunday, April 3, 2016

Kerana batasan


Hidup tidak, mati pun tidak. Hati dibiar mati. Tidak berpaksi Ilahi. Realitinya, aku dan kau datang hanya untuk pergi.
.
.
.
Semuanya bermula disini. . .


Jika lihat pada dirinya, tiada apa yang menarik dan istimewa.


"Wajah polos tanpa secalit mekap mana mungkin kelihatan cantik dan menarik". Sangkaannya didalam hati.


Tetapi wajah itu berjaya juga memikat hati sang putera. Ini bukan putera katak tau. Ini putera kodok. Haha! Putera itu lalu meluahkan rasa cintanya yang dalam pada sang puteri kodok idaman hati. Kata putera, itulah cinta pandang pertamanya.


Setelah beberapa kali dipujuk dan dirayu, akhirnya hati sang puteri kodok pun cair macam coklat yang ditinggalkan didalam kereta, lantas menerima cinta sang putera kodok. Tepuk dahi!


Mereka hidup bahagia dalam dunia ciptaan mereka sendiri sehinggalah satu saat dimana mereka terpaksa berjauhan.


Dalam kejauhan dan kesibukan, puteri kodok seolah-olah terlupa kpd kewujudan putera kodok. Hari demi hari, perasaannya kpd putera kian pudar dan memudar sehingga akhirnya terus padam.


Puteri tekad meninggalkan sang putera. Dia sedar yang selama ini dia telah banyak berubah. Dia lupa pada Pemilik cinta sebenar. Entah bagaimana hati sang puteri jadi sayu mengenangkan dirinya yang kian parah diulit cinta dunia.


Lantas hadir pula watak lain dalam cerita cinta puteri. Awalnya puteri bercinta sakan dgn Pencipta cinta tetapi ternyata cintanya masih belum cukup kuat dan utuh. Muncul pula putera kedua. Putera katak!


Ya putera katak yang berlagak hero kononnya menyelamatkan puteri katak dari terus jatuh kedalam lembah yang dalam. Tepuk dahi! Tepuk dahi!


Putera katak sangat baik. Putera katak selalu nasihat yang baik-baik pada puteri katak. Solat awal waktu. Tutuplah aurat. Oh, puteri katak lemas lagi. Lemas dalam api "cinta islamik" mereka berdua.


Tak lama, kali ini putera katak pula yang harus pergi meninggalkan puteri katak. Putera katak terpaksa pergi jauh. Tinggallah puteri katak sendiri mengenang cinta islamiknya. Kini barulah puteri katak merasa sakitnya rasa ditinggalkan. Puteri katak sedar yang selama ini dia hanya puteri kodok dan katak. Meninggalkan dan ditinggalkan. Tepuk dahi, kali ini tepuk sampai lebam!


Begitulah dunia. Ibarat roda. Tapi cerita sang puteri tidak habis disitu. Puteri katak akhirnya berusaha membuang segala rasa pedih, perit dan pulang ke pangkal jalan. Jalan yang lurus, insyaAllah. Mencari erti cinta sebenar-benar cinta. Pemilik setiap cinta didunia.


Saban hari dan waktu, tiap malam berlalu, puteri menyerahkan sepenuh jiwanya yang satu pada Sang Pencipta segala cinta. Dia benar-benar kesal dan terkesan dengan mainan cinta dunia yang selama ini disanjung-sanjung. Tepuk dahi lagi dan lagi, lempang pipi sekali, kali ini sampai jatuh kerusi! Gedebuk!! Jatuh dah pun.


Air mata tak tertanggung mengenang kesilapan lalu. Tapi puteri sedar setiap yang berlaku punya hikmah tersendiri. Setiap yang hadir didalam hidup sang puteri punya makna yang cukup mendalam.


Kerana kesilapan hari semalam menjadi satu kekuatan untuk hari ini dan hari-hari mendatang. Lalu, sang puteri meraih dan merintih agar dia dimaafkan oleh Sang pemilik segala cinta kerana selalu melupakan sang Pemilik cinta sdg Dia tidak pernah melupakan sang puteri. Pedihnya!


Mungkin doa puteri didengari Sang Pemilik segala cinta selama ini, cuma doanya ditangguhkan dahulu untuk diberikan yang lebih baik. Akhirnya puteri bertemu dengan putera sejatinya. Bukan putera kodok, malah bukan jua putera katak.


Ini putera Ong Ong Gedek-Gedek. Hihihi. Mereka pun berkahwin dan hidup bahagia.


Pengajaran daripada cerita cinta sang puteri adalah. . .

Cukupkanlah diri kita dengan cinta sejati yakni cinta kepada Allah terlebih dahulu. Cinta sebenar-benar cinta. Rebutlah cinta Allah bukannya cinta dunia yang penuh keplastikkan. InsyaAllah Dia akan temukan pemilik cinta sejati buat kita. Cinta yang membawa kita lebih dekat kepada pemilik segala cinta, insyaAllah.


Cinta yang dipinjamkan olehNya tetap bukan jua milik kita. Ia pinjaman semata. Tetapi cinta padaNya itu kekal selamanya. Ingat, hidup bukan hanya utk mengejar cinta!

Kita datang untuk pergi. . .




















No comments:

Post a Comment