Aku datang untuk pergi...

Aku datang untuk pergi...

Tuesday, February 14, 2017

Muhammad ke sekolah

Tahun 2017 merupakan tahun baru bagi Muhammad ke sekolah. Tahun ini umurnya akan menginjak naik ke empat tahun. Alhamdulillah syukur kepada Allah yang meminjamkan kami amanah yang terindah ini. 

Hari pertama ke Pasti, alhamdulillah Muhammad sangat teruja. Tak menangis dan seronok untuk ke sekolah. Bermula dari pagi itu, dia akan bagun seawal 5:30 pagi untuk bersiap-siap dan akan keluar dari rumah seawal jam 6:00 pagi, bersama abi. 


Hari pertama Muhammad ke sekolah, masih belum dapat uniform hijau Pasti.


Bekalan nasi lemak untuk Muhammad dan abi pagi itu. Lauk ayam goreng, telur dadar, sayur bayam dan sedikit buah epal, kurma serta limau. 

Sebelum ke Pasti, Muhammad akan ikut abinya ke Smkak dahulu, untuk tasmi' anak-anak murid dan solat subuh di surau sekolah.


Subuh kedua di Smkak, sebelum ke Pasti. Uniform sekolah tak dpt lagi. Hihi.


Akhirnya, dapat juga Muhammad rasmikan uniform baru sekolah. Waktu ni cuba-cuba saja dulu, sebab baju tu masih belum basuh dan gosok lagi.


Kapal terbang kertas

Di sekolah bersama rakan-rakan sebaya dengan dia. Kelas kat sini diasingkan mengikut umur dari empat hingga enam tahun. 


Sepasang kasut putih untuk aktiviti riadah / sukan di sekolah. Ikutkan umi nak belikan kasut bewarna hitam, kononnya tak nak la nampak kotor sangat nanti, tapi tak jumpa. 

Penat pusing sekitar Pekan Rabu, akhirnya pasrah dan beli saja warna putih bersama sepasang stokin warna hitam. Kenapa sepasang saja? Sebab seminggu sekali saja aktiviti sukannya. Hehehe! 


Baju sukan pun tak dapat lagi. Minggu pertama sekolah, biasa la kan. Jadinya pakai la dulu t-shirt lengan pendek ni ya. 


Hari-hari bawa bekal ke sekolah. Satu utk abi, satu lagi untuk Muhammad. 

Umi rela bangun pukul 4 pagi setiap hari, untuk memastikan anak dan suami masih makan air tangan umi sebagai ibu dan isteri. Moga Allah sentiasa bagi umi kekuatan. InsyaAllah, Ameennn. 



Antara karya indah yang Muhammad bawa balik ke rumah. Semangat tiap kali nak tunjuk pada umi. 

Cantik sangat sayang, umi bangga sangat tengok perkembangan  abang Muhammad dari hari ke hari.  😊😊😊

Moga Allah selalu menjaga dan memelihara mu duhai anakku. 

Salam sayang, 
Umi. 


















Tuesday, September 6, 2016

Sarapan Pagi.

Nak cepat tapi nak bagi anak makan makanan yang berkhasiat di awal pagi? Boleh cuba resipi ini.

Minuman Tamar Koko :


Hanya perlu kisarkan kurma bersama air. Kemudian ditapis dan dicampurkan sedikit serbu koko. Saya guna serbuk koko beryls. 

Tak perlu tambah pemanis sebab kurma dah cukup manis. Kena pandai agak-agak sukatan kurma dengan air dan serbuk koko tu.

Tapi jika nak tambah juga, bolehlah gunakan madu atau gula perang dan lain-lain. 

Jika buat banyak, simpan di dalam peti ais bakinya. Esok-esok nak minum, tuangkan sahaja. Memang sedap! Muhammad pun suka sangat. Dan yang pasti, memang tak akan tahan lama. Sekejap saja dah habis. Berebut dengan umi dan abi. Hee. 

Saya tak tambahkan susu segar, kerana yang ini pun sudah cukup sedap bagi kami. Terpulang kepada citarasa masing-masing.

Mudahkan? Cubalah. 😊

Sihat pula tu!

InsyaAllah. 

Baki serdak kurma yang ditapis tadi, boleh digunakan utk buat pancake atau lain-lain. Saya buat kek cawan ini. Memang kecil molek, sebab niatnya mahu cuba-cuba dahulu. Hihi.


Resipinya seperti dibawah ini...


Cantikkan kejadiannya? Cuma dlm resipi saya, tiada pisang dan avocado (tak ada stok). Hehehe. Kami makan dengan madu. Alhamdulillah sedap. Kredit kpd sahabat saya, Fiona Hamidon, utk resipi kek pisang gluten free yang ohsem. Hehehehehe. 😊😊😊







Saturday, September 3, 2016

Muhammad yang suka memasak 😊😊😊


Mungkin kerana selalu di rumah bersama umi, jadi Muhammad sangat suka aktiviti masak-memasak ini. 


Jadi umi pun sediakanlah serba sikit barang-barang dan ruang untuk Muhammad memasak dengan caranya.

Katanya, Muhammad nak masak untuk umi dan abi bila besar nanti. Alahai anak. Sejuk mendengarnya.


Disebabkan umi dah tak guna lagi microwave tu, jadi umi bagi pada Muhammad. Bukan main suka lagi dia. Siap buat kek. Jadi oven pun boleh. Hehehe! 


Peralatan dapur pula letak sikit-sikit atas microwave tu. Letak lah jug kecil, cawan, bekas playdoh yang dijadikan bekas garam, gula, rempah ratus dan lain-lain. 

Lesung kayu yang kecil juga ada. Yang tu ambil di rumah Tok. Haha! Bekas air labung sayong, dia minta belikan untuknya masa makan di Mak Jah Mee Udang.


Kerusi ikea yang dijadikan dapur dan kadang-kadang jadi kerusi utk menulis di papan putih tu. Periuk nasi tu umi bagi sebab ibu periuknya dah rosak. Huhuhu. Senduk kayu untuk goreng lego dan buah-buahan. 😅😅😅


Tudia siap dah Muhammad masak dengan penuh kasih dan sayang. Hee. Siap ditudungnya lagi dengan tudung saji yang kecil molek, Tok dia yang beri. 


Umi hiaskan sikit-sikit. Flash card tu selalu berubah-ubah. Kadang-kadang kosong saja. La ni ada gambar giraffe.


Zoom sikit huruf hijaiyah. 


Hasil seninya semasa di Kidszoona Jusco Seri Kembangan. 😊😊😊


Gelap, hari nak hujan di awal pagi.


Meja yang asalnya putih bersih telah bertukar menjadi meja Robocar Poli. Hahaha. 😁😁😁


Di almari buku ini pun dia lekat juga.


Koleksi tabung Muhammad. Tabung telefon london dah pecah. Waaaa! 😭




Di tikar ini tempat kami duduk bersama -sama dan bermain. Di tikar ini juga tempat utk umi melipat kain. 😅😅😅

Dah namanya pun bilik ni bilik serba guna. Bilik utk menyidai kain, melipat kain, menggosok pakaian dan juga bilik untuk Muhammad bermain. Hihihi. Syukur selalu. Alhamdulillah. 😊😊😊





















Biskut lembut ala-ala Muffin gitu! 😅😅😅


Hari tu ada tengok video buat biskut chocolate chips di Fb.

Teringin la al kisahnya ni.

Tapi, tukar sikit resipinya. Hahaha. Derhaka sikit.

Resipi sendiri guna gluten free flour dan jaggery (gula melaka).

Try bakar sikit dulu, dan hasilnya memang sedap, cuma lembut sedikit sbb biskutnya besar sangat. (Guna scoop ice-cream).

Jadi bakinya tu, dikecilkan sedikit saiznya dan disimpan di dlm peti ais sejuk beku. Simpan selama sebulan. Kemudian boleh dibakar selama 25 min, pd suhu 160°C (ikut jenis oven).

Okay, resipi yang telah diolah adalah seperti di bawah:

- 2 cawan gula melaka
- 1 1/2 buku unsalted butter
- 4 biji telur
- 5 cawan tepung bebas gluten (ovennini)
- 2 sudu kecil baking powder
- 2 cawan chocolate chips

Campurkan semua bahan, kacau dengan spatula saja, kemudian bolehlah dibakar terus atau disimpan beku.


Tersusun rapat- rapat 😅


Guna scoop ais-cream saja 😊


Hasilnya yg gedabak 😁


Simpan dalam balang 😀


Tangan si kecil, sedia untuk di ngap!


Baki adunan yang dibuat sedikit kecil. tu kemudian ditabur nyoq (suka-suka) dan disimpan dlm freezer. 

Bila-bila rasa nak makan, ambil dan bakar sahaja. Boleh dimpan selama sebulan atau lebih. 

Alhamdulillah perfecto!











Tuesday, June 28, 2016

Siapa sebenarnya musuh Islam?


Musuh Islam sentiasa berusaha mewujudkan huru-hara dan kekacauan hampir di semua negara Islam. 

Mereka memanipulasi kita melalui pelbagai fitnah. Menyebabkan kita menentang saudara sendiri. Kita saling bermusuhan. Apakah kita tidak berfikir?

Siapa musuh kita sejak azali? 
Syaitan yang dilaknat.

Siapa yang menyesatkan, menghuru-hara, dan mengaku Tuhan sekalian alam?
Ya, Dajal. 

Siapa yang dilihat seperti Tuhan sekarang ini? 
Kuasa besar yang menguasai dunia, media massa, sektor kewangan dan bisnes utama dunia? 
Amerika Syarikat, yahudi, zionis.

Siapa pengikut, penyokong dan para penyembah syaitan?
Illuminati dan Freemason.

Siapa yang mencipta watak-watak kambing hitam yang Islam itu pengganas? (Rasanya tak perlu dinyatakan satu-satu watak-watak yang dikambinghitamkan disini).
Jawapannya, amerika yang bersekutu dengan yahudi, freemason dan illuminati. 

Mereka ini berbohong. Untuk apa? Ya, untuk menghasilkan peperangan demi peperangan. Menakluki dunia. 

Watak-watak pengganas Islam mula dibentuk, direka-reka, sehingga kita percaya kewujudan mereka ini. Dan dunia mempercayai Islam itu pengganas. Maka serangan demi serangan bermula.

Kita hanya melihat negara-negara Islam dibom, diperangai, dibunuh, dirogol, dan ditembak. Pecah kepala, badan, tiada apa yang tinggal. Kanak-kanak, wanita-wanita Islam diperlakukan sesuka hati umpama pelacur. Negara mereka hancur, lebur. Maruah mereka dipijak-pijak. 

Tetapi kita lupa, kita ini juga turut diperangi. Secara diam, secara halus. Apa kita tidak sedar?

Pemakanan, gaya hidup, muzik, kesihatan, pemikiran, pembelajaran, dll, segala-galanya dikuasai mereka. Rasanya tak perlu disenaraikan semuanya disini. Kita semua mampu utk berfikir, membaca, mencari dan mempercayai. Jangan kata ianya fitnah. Usaha gali dan hadam. InsyaAllah tahu yang benar dan tidak. 

Kemudian kita hanya mampu berkata,
 "Allah.. kesian mereka, sedihnya Ya Allah.."
Tak salah berdoa untuk mereka, alhamdulillah masih ada yang mahu berdoa, peka dengan dunia, tapi mana usaha kita untuk membantu mereka? Mana???

Mana semangat boikot kita? Mana? Terkubur dan bermusim? Mana tuan-tuan dan puan-puan? Mana sumbangan kita untuk mereka? Mana??????? Jika ada, alhamdulillah. Tetapi bagi yang masih belum ada, bila lagi?? 

Adakah kita terlalu asyik dengan kehidupan dan dunia kita sendiri? Membiarkan keluarga kita juga terus hanyut. Pulanglah, bawa suami anak isteri kita ke jalan Allah. Kita orang Islam, hiduplah dengan cara Islam. 

Berbaik sangka, berbuat baik, memanjangkan ukhuwah, berpegang kepada Al-Quran dan Sunnah. Islam bukan pengganas. Bukan bermusuhan. 

Kita pompang sana-sini, marah musuh-musuh Islam memerangi umat Islam,negara Islam, tapi kita tak sedar kita ini mengikut telunjuk mereka. 

Tengok saja pakaian kita. Adakah islam hanya pada nama? 
Tengok saja makanan kita. Makanan proses dan sebagainya. Status halal sentiasa diragui dan timbul pelbagai isu. 
Siapa pengeluar makanan-makanan ini? 
Siapa yang pegang makanan2 ini?
Kita ambil sambil lewa, kita akur. Kita kata lepas sudah tanggungjawab kita, ada yang lebih arif, yang ahli. Ya benar, tapi tidakkah kita sedikit terusik, sedikit ragu-ragu dengan pemilik syarikat-syarikat gergasi ini? 
Kita tahu siapa mereka, musuh islam, memerangi Islam. Jadi??? Apakah sudah hilang segala deria rasa kita. 

Allah Allah... bukalah mata kita, mata hati kita seluas-luasnya.. siapa lagi kalau bukan kita yang sedar, yang berjuang???

Bagaimana kita tidak ragu-ragu, was-was? Bagaimana? Mereka bunuh saudara -saudara kita. Bagaimana kita sedap-sedap makan tanpa ragu-ragu kandungannya. Allah Allah... bersihkanlah hati kami. Lunakkanlah Ya Allah.......agar kami lebih sensitif..

Tak akan mati, kalau tak makan tuan, puan. Tak mati kalau boikot. Buktinya saya masih lagi hidup hgg kini, dengan izin Allah, Alhamdulillah syukur. 

Bukan makanan sahaja, banyak lagi. Tak termampu rasanya nak senaraikan satu-satu. 

Belum lagi isu vaksin, ubat2an moden dan lain-lain. Fikirlah sendiri. Mana asalnya,mana pengilang dan pengeluarnya, fikirlah tuan-tuan dan puan-puan. Mari kita sama-sama fikirkan. 

Ada yang kata, yahudi sendiri ambil vaksin, sedang mereka yang cipta vaksin, penyakit, penawar etc. Ya, mereka sanggup berbunuhan sesama sendiri, demi kuasa. Mengurangkan populasi penduduk mereka sendiri, apalagi kita demi nafsu menakluki dunia dan kuasa baru. 

Masih ada yang menafikan. Macam-macam mereka kata. Ayat-ayat memerli dan memporak-peranda. 

"Depa ni sikit-sikit freemason, sikit-sikit illuminati, nasi lemak pun diilluminatikan."

"Vaksin pun depa kaitkan dengan teori konspirasi, itu dan ini." 

Terpulanglah...
Kadang-kadang pelik, apalah yang nak dibela sangat amerika syarikat tu. Tapi bila umat islam kena bom, tahu pula kita marah. Hmm hmm hmm. 

Masih mahu menegakkan benang basah dan terus-terusan memejam mata? Lena diulit mimpi indah seolah-olah dunia aman dan damai? Terpulanglah. Dunia ini milik kita sementara dipinjamkan. Terpulang pada kita bagaimana kita mencorak kehidupan kita. Saya hanya menyampaikan. Percaya atau tidak, itu terpulang kepada masing-masing. 

Jangan percaya bulat-bulat sebaliknya galilah ilmu, bukalah mata hati. Terimalah seadanya. Yang paling utama, solat jangan tinggal. Jalankan kewajipan kita sebagai umat Islam. Istiqomah memohon ampun,taubat nasuha pada Allah. Tak tahu bila kita semua ini akan dipanggil Allah. 

Moga bila hati-hati kita semua dekat dan lunak dengan Allah, Allah tunjukkan jalan-jalan yang lebih terang dan tenang buat kita. Semua milik Allah, tiada yang milik kita. Mohon maaf andai ada terkasar bahasa. Saya tidak marah sesiapa apalagi berniat menghina, mengecam dan lain-lain. Hanya ingin mengeratkan ukhuwah kita, hingga syurga. Ameennnn ameenn Ya Allah. 

Yang baik itu semuanya dari Allah, sedang yang buruk itu datangnya dari diri saya sendiri. 

Wallahua'lam.

Sunday, June 12, 2016

Kari Kepala Ikan Power


Awal puasa hari itu kami berpuasa di rumah mak di Seri Kembangan, Selangor dan kemudiannya kami pulang ke rumah mak mertua di Sungai Tiang, Kedah. 

Selepas itu barulah pulang ke kediaman kami di Alor Setar. Jadinya ini kira menu yang pertama yang dimasak didapur sendiri untuk Ramadhan kali ini. Teruja pula hehehe. 

Sebenarnya, ini merupakan kali pertama saya masak gulai/ kari kepala ikan. Sebelum ini masak kari ayam dan kari telur sahaja. Keh keh keh. 

Alhamdulillah suami bagi 5 bintang. Syukur. Hihihi. 

Resepinya seperti dibawah. Kuantiti diagak-agak sahaja. Campak-campak sahaja. Huhuhu.

Dimayang:
-Bawang Besar 
-Bawang Putih
-Cili Padi
-Biji Sawi
-Halba Campuran
-Daun Kari

Bahan yang dikisar:
-Bawang Besar
-Bawang Putih
-Pes cili Kering
-Serbuk Lada Hitam 
-Serbuk Kari Ikan Faizah

Sayuran:
Terung Bulat
Tomato
Bendi

Ikan Jenahak
Air Asam Jawa
Santan

Cara-caranya:

Tumis bahan mayang hingga naik bau wangi kemudian masukkan bahan yang dikisar pula. 

Masukkan sedikit air jika agak kering. Perahkan air asam jawa. Biarkan ia masak sebentar.

Kemudian masukkan sedikit santan (tak nak guna pun tak apa) dan air secukupnya.  

Biarkan mendidih dan masukkan ikan serta sayur-sayuran. Tak perlu lama-lama, sekejap sahaja. 

Tambahkan garam. Alhamdulillah siap.


- 6 Ramadhan 1437H.


Monday, June 6, 2016

Ulangtahun Perkahwinan Ke Empat.


Destinasi percutian bersama yang tersayang kali ini adalah ke Penang sahaja. 

Memandangkan tarikh ulangtahun perkahwinan kami pada 1 Jun jatuh pada waktu cuti sekolah, ia jadi bonus untuk kami pergi bercuti dan merehatkan minda sekaligus merancang untuk pulang ke kampung. 

Tetapi...

Walaupun begitu, percutian yang dirancang selalu dibuat di saat-saat akhir kerana perlu mengetahui jadual tugas encik suami terlebih dahulu. 

Jadi pening jugalah untuk kami memilih hotel pada waktu cuti sekolah dan di saat-saat akhir ni. Pasti banyak yang dah penuh.  

Dari bercadang untuk ke Krabi bersama rakan sekerja suami yang teringin untuk ke sana, bertukar pula ke Pulau Perhentian di Terengganu. Kemudian tukar lagi. Dan akhirnya, keputusan akhir kami adalah ke Penang sahaja. Hanya kami bertiga. Hihi, nak sangat cari vitamin sea katanya kan.  

Seperti kebiasaan, selepas riki-riki di Tripadvisor, saya akhirnya memilih Bayview Beach Resort, Batu Feringghi, Penang. Kebetulan pula, ada seorang rakan suami yang bekerja di hotel ini, maka mudahlah untuk minta tolong apa-apa tentang bilik dll.  😊



Tips yang pertamanya ialah jangan sesekali abaikan reviews of hotel. Banyak membantu. Hee. Syukur alhamdulillah, kpd Allah yang telah mempermudahkan segalanya.










Keduanya, hotel ini berhadapan dengan laut. Walaupun lautnya tak berapa nak crystal clear, masih mudah untuk kami ke pantai, menikmati pemandangan pantai, menunggang kuda, bermain pasir pantai dll. 


 Deluxe room sea view









Ketiganya, kemudahan swimming pool yang besar, banyak dan mesra pengguna. Pool dibahagi-bahagikan mengikut kesesuaian kanak-kanak hingga dewasa. Terdapat juga kawasan seperti di "taman tema air" untuk kanak-kanak bermain. 


Kolam dan taman permainan untuk kanak-kanak 




Lagi satu kolam untuk kanak-kanak (belakang kiri), meditation pool (belakang kanan) dan kolam renang untuk orang dewasa. 




Peringatan, setiap pengguna pool dan "taman tema air" perlu mengenakan pakaian renang yang bersesuaian. Agak strict disitu, bertujuan menjaga keselamatan. 

Jadi bagi muslimah saya cadangkan bersantai-santai sahajalah ditepi kolam atau ke laut sahaja. Keh keh keh. Bimbang ada yang merakam gambar atau video dan kita pula tidak menutup aurat dengan sempurna.  

Bagi je anak-anak main dengan suami. Nak gedebush debush pun tak ada masalah. Bila anak-anak gembira, mak automatik  akan gembira. Kan? 


Panorama pagi


Redup dan nyaman


Panorama petang, belum senja lagi


Panas menunggu matahari terbenam. Pakailah Rayban. Eheheheh. 



Pujaan hatiku la sangat kan 😩


Bersidai lepas mandi kolam.
Jadi sotong kering sat. Hihi.


Senja di tepian batu konkrit bukan ditepian pantai 😆


Kami 


View hotel dari payung ceklat


Di gym 👫


Di Kids Club







Waktu ni Muhammad tak mandi lagi tapi dah sarapan pagi. Sarapan pagi depan kolam renang. Nak terus gedebush pun boleh. Heee. 🙈

Secara jujurnya kami sangat- sangat berpuas hati. Menghabiskan 3 hari 2 malam di hotel tanpa berjalan ke mana-mana melainkan ke Balik Pulau sebentar untuk intai-intai durian. Hehe. Itu saja untuk kali ini. Salam. 🙌





Salam cinta,
Ismirusila. 😊